Ini Kata Bupati Terkait Pajak Air Tanah dan Tunggakan Pajak Apartemen Oasis yang Mencapai Rp 30 Miliar

Ilustrasi (foto istimewa).

Cikarang Selatan, Djapos.com – Bupati Neneng Hasanah Yasin mengakui adanya komunikasi yang tidak berjalan baik terkait banyaknya potensi pajak daerah yang tidak tergali. Meski demikian, dia menegaskan, temuan Pansus XXVI tentang banyaknya wajib pajak yang menunggak segera ditindaklanjuti.

“Semua temuan ini akan segera kami buatkan surat agar membayar,” kata Neneng saat ditemui  djapos.com usai menggelar pertemuan dengan para awak media di Hotel Grand Zuri, Cikarang Selatan, Kabupaten Bekasi, Kamis (08/3/2018).

Hal tersebut diungkapkan Neneng terkait banyaknya temuan yang didapat dalam pembahasan Rancangan Peraturan Daerah tentang perpajakkan yang disusun Pansus XXVI Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Kabupaten Bekasi.

Setidaknya Pansus mendapatkan tiga temuan besar yang keseluruhannya berkaitan dengan potensi pajak yang tidak tergali. Di antaranya apartemen Oasis yang diduga menunggak BPHTB hingga Rp 30 miliar, kemudian dari ribuan pabrik yang berdiri tercatat hanya 300 pabrik yang membayar pajak air tanah, lalu tidak lengkap data pajak penerangan jalan yang dipungut PLN.

“Informasi tentang Oasis yang menunggak Rp 30 miliar sudah terima dan segera dibuatan suratnya agar membayar. Kalau perlu kami minta bantuan KPKNL (Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang) untuk menagih jika susah-susah amat,” kata Neneng.

Bupati Bekasi, dr. Hj. Neneng Hasanah Yasin.

Diakui Neneng, keterbatasan petugas di lapangan menjadi salah satu kendala banyaknya potensi pajak yang tidak tergali. Terlebih pajak penggunaan air tanah yang melibatkan ribuan pabrik di Kabupaten Bekasi.

“Mungkin ada (laporan) yang missed saja. Terlebih kan resources kami terbatas dengan ribuan pabrik yang ada, makanya ini menjadi kendala,” ujarnya.

Kendati demikian, kata Neneng, temuan yang didapat Pansus menjadi hal positif bagi Pemerintah Kabupaten Bekasi. Dari hasil pembahasan Raperda Pajak pun nantinya bakal menjadi pembuka bagi Badan Pendapatan Daerah untuk menggali potensi pajak yang selama ini tidak tersentuh.

“Pada prinsipnya saya sendiri bersyukur ada temuan jadi ketahuan mana yang menunggak, mana yang membayar. Kemudian Raperda Pajak ini membuat kita lebih aware terhadap pendapatan asli daerah,” ucapnya.

Dikethaui sebelumnya sejak bulan lalu, Pansus XXVI resmi dibentuk untuk menyusun rancangan peraturan daerah tentang pajak daerah. Saat ini, penyusunan masih berlangsung dengan memanggil seluruh pihak yang terkait dengan perpajakan daerah.

Selain pajak air tanah, Pansus XXVI juga menyoroti sumber pajak lainnya yang dinilai belum digali secara maksimal oleh Pemerintah Kabupaten Bekasi seperti Pajak Hotel, Pajak Restoran, Pajak Parkir, Pajak Hiburan, Pajak Penerangan Jalan, Pajak Mineral Bukan Logam dan Batuan, BPHTB, Pajak Reklame dan PBB.

Bahkan dari ribuan perusahaan yang berada di Kabupaten Bekasi hanya 300 perusahaan yang membayar pajak air tanah. Selain itu Pansus XXVI juga menemukan tunggakan BPHTB apartemen Oasis yang mencapai hingga Rp 30 miliar.

 

Reporter : RZ

Foto : dok/DJP/RZ

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *