Lapas Cikarang Catat Zero Overstaying

Kabupaten Bekasi, Djapos.ocm – Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas II Cikarang mencatatkan zero overstaying atau ketiadaan tahanan yang mendekam melebihi masa tahanan. Persoalan overstaying menjadi focus Direktorat Jenderal Pemasyarakatan Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia. Soalnya, overstaying dipandang sebagai salah satu penyebab jumlah penghuni rutan/lapas melebihi kapasitas.

Selain menjadi salah satu penyebab kelebihan muatan di dalam lapas, overstaying pun dianggap melanggar hak asasi manusia. Ditjen Pemasyarakatan menegaskan agar persoalan overstaying ini tidak terjadi lagi di seluruh lapas/rutan se-Indonesia per 1 Januari lalu.

“Overstaying adalah kondisi dimana tahanan  harus menjalani masa penahanan lebih lama dikarenakan status hukum yang tidak jelas. Overstaying terjadi jika tahanan masih tetap ditahan padahal seharusnya sudah dibebaskan atau dilepaskan karena sudah tidak ada dasar untuk menahan. Mereka yang mengalami kondisi ini sebenarnya mengalami pelanggaran hak asasi manusia, yaitu penahanan yang tidak sah atau arbitrary detention,” kata Kepala Lapas Cikarang, Nur Bambang Supri Handono, Kamis (27/2/2020).

Sesuai dengan instruksi Ditjen Pemasyarakatan, seluruh lapas dan rutan diminta mendata ulang tahanan sesuai masa tahanan yang berlaku. Selanjutnya, lapas/rutan segera melayangkan surat pemberitahuan kepada instansi penahan ketika masa tahanan hendak berakhir.

Nur Bambang mengatakan, hingga akhir 2019 lalu, sebanyak 176 tahanan telah mendekati akhir masa tahanan. Mereka merupakan tahanan titipan dari lima instansi yakni Kepolisian Resor Metro Bekasi, Kejaksaan Negeri Kabupaten Bekasi, Pengadilan Cikarang, Kejati Jabar hingga Mahkamah Agung.

“Setelah disampaikan pemberitahuan hampir seluruhnya ditambah masa tahanannya sedangkan ada dua yang tersisa yang akhirnya dibebaskan. Maka dengan ini Lapas Cikarang sudah zero overstaying,” ujarnya.

Selanjutnya, berbagai langkah pun akan dilakukan untuk mengendalikan kelebihan jumlah warga binaan yang juga terjadi di Lapas Cikarang. Dari kapasitas 1.100 warga binaan, Lapas Cikarang kini dihuni lebih dari 1.700 warga binaan.

“Langkah lainnya yang dilakukan yaitu pemberian remisi dan reintegrasi yang kini dilakukan. Terakhir, dua tahanan dibebaskan karena demi hukum karena status yang tidak jelas,” ucap Nur Bambang.

Kedua tahanan itu, sambung dia, masih berstatus di bawah umur dengan kasus pencurian yang masing-masing ditangani Kejaksaan Tinggi Jawa Barat dan Mahkamah Agung RI. Karena masa tahanannya telah melewati batas, sedangkan kasusnya tak kunjung menemui kejelasan, keduanya akhirnya dibebaskan.

“Setelah kami menyampaikan surat pemberitahuan dari H-10 sampai H-1 sebelum masa tahanannya habis, namun tidak ada kejelasan, maka keduanya dibebaskan demi hukum,” tutupnya.

Rz-Djapos.com
Editor: Rz
Foto: Rz/Djapos.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *